Lupakan Soal Beasiswa, Kamu Pejuang Malas!


Tentu saja tulisan ini bukan untuk Anda, pembaca yang budiman. Tulisan ini adalah untuk orang yang tidak Anda kenal. Orang yang memiliki keinginan untuk mendapatkan beasiswa luar negeri tetapi tidak sadar kalau dirinya menderita kemalasan stadium tinggi. Saya menyebutnya pejuang malas dengan ciri-ciri seperti ini:

  1. Menanyakan hal-hal yang sebenarnya ada di website atau buku panduan beasiswa. Mereka malas membaca.
  2. Selalu mengatakan ‘tes TOEFL/IELTS mahal banget’ tapi malas menabung dan tetap rajin nongkrong di cafe πŸ˜‰
  3. Sibuk berpikir caranya lolos beasiswa meskipun tidak memenuhi syarat. Mereka tidak fokus berusaha agar bisa memenuhi syarat. Anehnya, dengan begitu mereka merasa kreatif.
  4. Mudah bertanya “syarat beasiswanya apa saja?” Seakan itu satu rahasia yang tidak ada di website atau buku panduan (terutama jika ditanyakan lewat email ketika penanya memiliki akses internet yang memadai).
  5. Bertanya “jurusan yg cocok buat saya apa ya?” seakan orang lain lebih paham tentang dirinya. Untuk menggali bakat dan minat sendiri saja mereka malas.
  6. Bahkan bertanya “berkas lamaran dikirim ke mana ya?” Seakan itu sandi rahasia yg tabu ditulis di buku panduan.
  7. Menyangka topik penelitian didapat dengan bertanya “tema tesis yg bagus apa ya?” bukan dari membaca penelitian yang sudah ada.
  8. Latihan essay IELTS 250 kata malas sekali tetapi ngetwit nyinyir pada orang bisa dari sore sampe subuh @dipataruno.
  9. Lupa satu hal penting: jika beasiswa bisa didapat dengan cara yang dipakai mereka, berarti semua orang bisa dapat beasiswa.
  10. Lupa pertanyaan renungan pejuang beasiswa: “Apa bedanya perjuangan saya dengan pejuang lain dan mengapa saya yang harus terpilih?”
  11. Merasa kursus TOEFL dua juta mahal banget tapi selalu semangat ganti HP baru.
  12. Merasa buku IELTS/TOEFL mahal dan lebih baik pinjem sementara tetap kenceng merokok atau rajin ke salon.
  13. Semangat gonta ganti lensa kamera tapi selalu berharap dapat buku petunjuk beasiswa tanpa membeli.
  14. Bangga membeli tas baru bermerek tapi tidak merasa bersalah membaca buku TOEFL hasil fotokopian.
  15. Malu pakai jam tangan imitasi tapi merasa keren bisa download buku TOEFL/IELTS secara ilegal.

Anda tentu tidak memenuhi kriteria di atas karena Anda adalah pejuang hebat. Jika ada orang yang seperti demikian, katakan pada mereka “lupakan soal beasiswa luar negeri karena kamu pejuang malas!”

Catatan: Tips beasiswa lengkap ada di buku saya “Berguru ke Negeri Kangguru” [Beli di sini].

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

134 thoughts on “Lupakan Soal Beasiswa, Kamu Pejuang Malas!”

  1. bener banget pak andi, saya sering dicurhatin pembeli buku TOEFL IELTS hal yg gak perlu lg ditanyakan, pengen study luar negeri tp masih bingung, kasian juga kalo beneran dapet beasiswa, mau bilang salah jurusan udah jauh dari indo πŸ˜€
    yah minim budaya baca mungkin, padahal resources banyak πŸ˜€

  2. Pak Andi mau nambahin nih. temen saya paling kesel kalau ada orang mau S3 minta cariin profesor atau minta dihubungin ke profesor. bukannya usaha kirim email ke si prof sekalian ngelampirin proposal research atau abstract dulu sebagai perkenalan. kata temen saya, “yang bener ajeeeee loe.” kalo tanya karakter profesor yg dia tuju sih gak papa karena hubungan baik dengan profesor itu penting buat mahasiswa S3.Terus minta copy proposal research. bukannya usaha bikin dulu terus minta dikomentarin udah bener atau belom. duh….padahal mau S3. temen saya sampe tepok2 jidat nyeritainnya.

  3. Reblogged this on A Journey and commented:
    Ya Allah, tertampar banget..
    Hei kamu, katanya mau dapet beasiswa?
    Ayo semangat! Yang rajin!!!
    Bulan Februari bulan penuh cinta akan kegiatan! Oke?
    SEMANGAT! KAMU PASTI BISA DAPET BEASISWA!!

  4. saya termasuk pejuang malas berarti pak… haha

    entah kenapa belum ada (atau mungkin tidak ada??) keinginan untuk mencari beasiswa, apalagi beasiswa luar negeri..

  5. Pak Andi, tulisan Anda mengena sekali. Saya termasuk alumni penerima beasiswa luar negeri dan sering sekali mendapati pertanyaan seperti yang diajukan di atas, terutama “persyaratannya apa aja ya?”. Biasanya kalau sudah tidak sabar saya hanya menjawab: dibaca website-nya, semua informasi ada disana.

    1. Kalau tanya besar uang saku/biaya hidup yang diterima tiap bulan boleh tidak Pak, bagaimana kalau dibandingkan dengan beasiswa Dikti karena sekarang Dikti ada tunjangan keluarga sementara AAS tidak. *mudah2an tidak termasuk pertanyaan malas, takut diomelin ;-p*

  6. Izin re-Blog ya Pak Made. Saya juga Pejuang Beasiswa yang suka ngelus dada tiap nemuin pertanyaan2 beasiswa dari teman2 yang sebenarnya jawabannya bertaburan dimana2.

  7. salam kenal pak andi. Mhn maaf sudah 2 thn ini saya selalu ngintip blog bapak. Saya thn kemarin gagal, nggak masuk shortlisting AAS. Kayanya yg no.5 itu saya….hahaha. Tahun ini saya mau coba lagi. wish me luck ya.

  8. Suka sekali dengan tulisan ini, pak Andi :). Mohon izinnya untuk share ke teman2.

    Setuju! Jadi manusia berprinsip ekonomi boleh saja, tapi bukan berarti jadi manusia berwatak “gratisan” atau bahkan “instan”. Setidaknya, sebelum bertanya, sudah ada usaha sendiri yang sungguh-sungguh

    Sedikit curcol, paling kesal kalau ada yg message tanya beasiswa, gak pakai etika perkenalan diri, tapi langsung tanya dan “nuntut”.

    kalau ada yang malas baca, saya cukup balas ketik pake caps lock gede2, BACA, BACA, BACA.

    *tarik napas, mencoba untuk gak senggol bacok :p

    (nasihat buat diri sendiri juga). Terima kasih banyak, pak πŸ™‚

  9. Hallo Pak Andi, salam kenal..
    Saya izin share di FB saya yah..
    Poin 1 – 7 adalah poin yang sering nyangkut di inbox saya :p
    Saya berharap tulisan Bapak bisa mengingatkan orang-orang yang membacanya supaya tdk di kategori “Pejuang Malas”..
    Aamiin..
    Terima kasih ^_^

  10. Alhamdulillah saya sudah membaca semua tulisan di atas. Terima kasih, itu sangat bermanfaat, menyentuh hati, dan membuat ingin belajar lebih cerdas lagi.

  11. salam pak andi. mau nambahin pak.. yang kadang bikin kesel itu klo ada pertanyaan..
    ”mas..makan disana gimana?saya ga suka klo makanannya style2 pasta model eropa gitu.(klo tnya tentang makanan halal masih saya ladeni)

    kedua,ada yang tanya seperti ini. mas,bahasanya gimana? saya males belajar bahasa chinanya (saya kuliah di Taiwan tp kuliah program bahasa inggris,belajar bahsa untuk kehidupan sehari2).

    untuk dua pertanyaan diatas.. biasanya langsung saya close chat..hehe

  12. yah klo orang nanya baik baik jawab aja kali. apa dia emang bener2 males ato emang bener2 ga tau. positive thinking aja, kebanyakan orang suka negative thinking mikirnya takut ntar saingannya banyak. nyantei aja. klo emg itu rejekinya. kadang saya suka sebel juga liat orang yang serius banget nyari beasiswa, sampe temen sendiri dicuekin.

    1. Setuju sama pepi soal berpikir positif πŸ™‚ Saya yakin yg bertanya itu pasti karena memang tidak tahu. Persoalannya bukan itu tapi soal sikap dalam mencari informasi. Menanyakan hal2 sederhana yg sudah ada di sumber resminya itu adalah pertanda kemalasan. I have been Doing this for a decade now. Saya menerima belasan kalau tidak puluhan pertanyaan setiap hari. Akhirnya bisa tahu mana yg rajin mana yg malas πŸ™‚

      1. walah, jadi ingat jaman lulus SMA dulu dan masih on fire untuk lanjut universitas luar dengan beasiswa. saya sih nanya hal-hal yang terkesan sepele, biasanya karena ada istilah-istilah terkait persyaratan admission dan beasiswa yang kurang saya mengerti. bahkan sudah googling pun malah makin pusing (kalau kebetulan web penyedia infonya dari luar indo). yah kita sama-sama mengertilah sistem pendidikan & penerimaan tiap negara kan berbeda-beda. boro-boro, bahasa dan istilah pendidikannya aja bakal berbeda. dan saat hati saya berbunga (dan kagum) menemukan pelajar indo yang sudah diterima di tempat tujuan namun tidak mau membagi waktunya sedikit saja untuk menjelaskan, kecewa aja ya rasanya. luntur kagumnya (syukur-syukur tidak mengirim doa yang jelek-jelek untuknya, LOL). apalagi saat itu, info terkait beasiswa luar negeri itu bisa dibilang minim utk daerah saya dibanding daerah pulau jawa deh, tidak usah ibukota. dan tidak semua orang melek teknologi, baru bisa pakai email saja, misalnya. mungkin orang-orang yang saya tanyai itu lupa kalau dibalik rejeki dia yang diterima melanjutkan studi itu mungkin ada rejeki orang lain juga. atau ada yang, takut tersaingi. atau mungkin tergolong pejuang yang malas menyemangati orang lain untuk berjuang? ya, masa lalu yang cukup mencambuk saya untuk tidak memperlakukan orang lain seperti itu ke depannya πŸ˜€
        dan mungkin bisa didefinisikan ulang, mana pejuang malas yang saking malasnya pun tidak mau belajar bahasa China padahal bertanya gimana bisa sekolah di China (model begini juga saya end chat), mana pejuang yang rejeki & ilmunya masih di bawah kita oleh takdir Yang di Atas, mana pejuang muda yang masih newbie dan butuh bantuan, atau mana pejuang manja yang semua-semuanya ditanya. rasanya kalau malas sih, ngapain dia buang-buang waktu, tenaga, dan mungkin biaya warnet untuk menghubungi kita πŸ˜‰
        ah ya, doakan saya juga survive ya di negeri orang πŸ˜€

      2. Selamat dan semoga sukses ya.
        Kalau Anda ingin mengetahui posisi saya dalam hal berbagi ini, silakan baca semua artikel saya di madeandi.ccom/ads/

  13. Spot on sekali! Sebagai admin di sebuah page beasiswa, sering sekali saya menerima pertanyaan ‘remeh temeh’ yang bisa dengan mudah di-googling. Jadi sedih dengan generasi yang malas membaca dan maunya disuapi informasi terus menerus.

  14. Tulisan yg inspiratif buat para scholarship hunter terutama yg belum ada kesadaran buat usaha secara maksimal (termasuk saya)..

    Saya sendiri masih S1 semester akhir & masih berjuang memperbaiki Toefl serta Ielts untuk melanjutkan studi S2 keluar πŸ™‚
    Oia sekalian izin share ya pak buat temen2 saya yg sedang mencari beasiswa juga..

  15. Sy otw S3, memang yg mau S3 mesti hunting sendiri, creative, kemauan sendiri, banyak baca, cinta ilmu yg dipilih,… bla bla…. baru deh tawakal kpd Allah….

  16. hmm saya ambil sekolah s3 di luar negeri nda pake beasiswa Pak, nyari beasiswa ditolak sana sani, mending berjuang sendirian sambil nyambi jadi TKI, menurut saya hidup di luar dengan fasilitas beasiswa itu juga membuat kita menjadi mahasiswa yang tidak tahan banting dan agak malas, banyak mahasiswa India dan Cina yang tetap survive sekolah di luar tanpa beasiswa Pak.

  17. niat dan kemauan (khususnya dalam mendapatkan beasiswa) memang tidak bisa diajarkan mas. seharusnya para pemburu beasiswa sadar bahwa beasiswa itu hanya akan dimiliki bagi mereka yang berusaha lebih dan lebih untuk mendapatkannya πŸ™‚

    salam kenal… saya dan istri juga menulis beberapa artikel soal beasiswa.

  18. agree… sering sekali mendapat pertanyaan “syaratnya apa, bagaimana cara melamarnya,” dan lain-lain, meski sudah diberikan link nya.

  19. Reblogged this on Mou Ikkai and commented:
    Saya setuju pak andi. Namun hal itu terjadi bukan tanpa sebab. Sepengetahuan saya, dari hasil observasi kecil kecil an yang saya lakukan, calon pejuang mahasiswa memiliki motivasi yang berbeda (salah niat) ketika mereka mencari informasi kuliah di LN. Entah karena melihat banyaknya foto senang2 penerima beasiswa di socmed, karena keinginan mereka merasakan hidup di luar Indonesia atau mungkin informasi parsial yang mereka dapatkan dari penerima beasiswa. Hal ini banyak menimbulkan miskonsepsi tentang tujuan study mereka. Toh, jika mereka pun (pejuang malas dan salah niat tersebut) berangkat ke LN, mereka akan susah untuk keep up dengan study di negara tujuan, ujung2nya mereka akan melakukan pelarian dari tujuan utama mereka di LN (study).
    Hal ini banyak sekali saya temui di negara tempat saya study. Saya paham jika itu terjadi karena euphoria sesaat atau shock culture namun jika terjadi secara berkelanjutan, sepertinya dari awal kadang motivasinya sudah salah hehe. Dari hal ini saya berusaha memperbaiki sudut pandang, terutama dalam memberikan informasi kepada scholarship hunter.
    Saya pribadi ketika sedang bersekolah di LN tidak memberikan informasi mengenai technical things seperti administrasi, dokumen dsb. (karena hal itu sudah tercantum di web masing2). Saya lebih memilih memberikan informasi atau berdiskusi setelah saya lulus, karena dengan itu saya benar benar mengalami “ganasnya” study di LN dan bisa memberikan informasi yang objektif terhadap scholarship hunter. Jika ada yang memaksa memberikan informasi ketika saya sedang study, maka saya lebih memilih untuk berdiskusi masalah niat, motivasi, taking risk for our decision, dan budaya riset di tempat saya belajar.
    Kadang saya merasa (dan yang saya alami dulu ketika mencari beasiswa), informasi yang diberikan hanya informasi seputar enaknya kuliah di LN, enaknya merasakan culture yang berbeda, foto foto travelling dan semacamnya. Jarang sekali ada yang share masalah topik riset dan permasalahan study (yang saya ketahui belakangan bahwa mahasiswa Indo memiliki common problem di dalam proses study mereka, terutama di tempat saya kuliah). Akhirnya saya memutuskan untuk stop memberikan informasi (takut jika hanya satu sisi saja yang saya berikan (parsial) bisa mislead info ke scholarship hunter) ketika saya sedang kuliah dan lebih fokus ke riset saya.

    Terima kasih atas tulisannya dan Ijin share Pak Andi…

  20. Bli Andi, terimakasih atas seluruh tulisannya tentang beasiswa Australia. Sayangnya saya baru tahu blog ini setelah interview JST Januari lalu. Untungnya saya keterima:-) Tapi banyak sekali tulisan yang menyenangkan dan berguna.

  21. Alhamdulillah, Pak Andi.. Saya lulus AAS tahun ini, Sekali nembak langsung tokcer, ini berkat blog Bapak yang sangat berguna ini, Terima kasih dari saya dan kawan-kawan Aceh yang lulus tahun ini, hampir semua dari kami rajin berkunjung kesini.:)
    Oya, Mei – Okt insyaAllah kami PDT di Jakarta, apa mungkin bertemu Bapak disana?
    Terima kasih yang tak terhingga, Pak! Semoga Bapak senantiasa hidup bahagia dalam kebaikan. Amin..:)

  22. semoga Tuhan merahmati saya untuk mengikuti jejak Bapak Made Andi dan teman” lain yang berhasil meraih beasiswa ini.. Aamiiiiiiin πŸ™‚

  23. Terimakasih atas tulisannya pak Andi, blog bapak menginspirasi saya untuk menulis. Saya tahu susah nya mendapatkan beasiswa karena pengalaman saya sendiri. Saya sempat gagal spmb, tetapi itu merupakan suatu berkah buat saya he he. Alhamdulilah saya mandapatkan beasiswa di LN untuk program degree dan master saya (Malaysia dan inggris).

  24. kalau syaa lebih pada ga ada duit buat TOEFL, lha wong nganggur. mau nerusin ke S1 ga ada duit. terpaksa nyari beasiswa, itupun masih mikir lagi soalnya beasiswa biasanya buat S1 kalaupun ada yang D3 biasanya kepentok usia,tuition fee saja kadang biaya hidup juga di cover sih tapi jarang sekalipun ada biasanya buat S2,postgraduate. heran deh level pascasarjana kenapa lebih lengkap ya cover beasiswa nya?bukannya dengan kualifikasi “dewa” mereka bs cari kerja lebh baik ?
    lha kalo cuman partial tuition fee berarti jalan terakhir harus student loan ke university nya.
    mau nyari beasiswa yang bener2 all cover baik dalam maupun luar negeri buat undergraduate tp selama ini saya cari blm ketemu apa cara nyari nya yang salah ya?
    Help me Pak Andi

    1. Coba deh cek undergraduate di Malaysia, seinget saya thn 2010 kemarin ada beasiswa full cuma saya gak ikut, tapi gatau juga kalo sekarang masih ada atau gak.

    2. Teman saya ada yang melanjutkan S1 di Nanyang University di Singapore waktu 2004. Mbah Gugel adalah teman terbaik dalam mencari beasiswa.

  25. Wah ceritanya sangat menginspirasi saya. Saya masih dduk di semester 8 dan termotivasi utntuk cepat2 lulus dan daftar beasiswa ln. Wish me a good luck ya.

  26. trimakasih pak :), mendadak saya diam dan berfikir kalau semua itu benar dan saya masih pejuang malas,semoga kelak kemalasan ini sirna

  27. tulisannya sangat inspiring, merasa di tampar… Bersyukur masih diberi kesadaran. Makasih ya mas. Izin reblog ya.

  28. Yg ada di pikiran sy tentang Bapak “Pak Andi bijaksana sekali. Selain itu, bapak jg sosok ygsangat LUAR BIASA bisa menahan emosi. Menanggapi pertanyaan sepele dg tetap sabar.” sy jd malu pernah bertanya ttg jurusan yg tepat utk S2 sy jk S1 sy adalah bimbingan konseling. Terimakasih sdh memberikan ilmu yg luar biasa utk sy. Semoga Bapak sll diberkati Tuhan. Amin.

  29. You nailed it Sir! πŸ™‚ “Malas latihan IELTS 250 kata tetapi sering ngetwit” hahahahah you really stabbed me right in the heart. Tp untungnya bukan ngetwit nyinyir sih… Terima kasih atas tamparan ini! Dari sekarang akan lebih serius lagi untuk belajar, untuk terlepas dari label Pejuang Malas. Izin share ya Pak πŸ™‚

  30. Sebelumnya saya pejuang malas Pak Andi..
    Semua berubah sejak saya membaca tulisan Bapak. Mengambil cuti supaya bisa bimbingan ielts dan toefl, Meninggalkan keluarga, hujan-hujanan saat mau ujian jst dan bimbingan untuk pertama kalinya. Saya berasal dari golongan keluarga kurang mampu Pak. Kemana-mana cuma naik motor dinas. Ini mungkin bukan perjuangan berat Pak Andi. Tidak ada apa2nya jika dibandingkan perjuangan rekan yang lain.Tapi inilah perjuangan saya, usaha yg terbaik dari seorang anak kampung dari pedalaman sulawesi selatan.
    Kemarin adalah titik baliknya, saat saya menerima email yang menyatakan saya lulus aas tahun ini. Pak Andi merupakan orang penting dibalik pencapaian saya. Secara pribadi saya berterima kasih pak. Orang kampung dan kurang mampu juga bisa Pak.. Yang penting adalah bagaimana menjadi pejuang dan tidak menjadi pejuang malas… Terima kasih Pak Andi…

  31. Tulisan Bli Andi bagus-bagus, khususnya yang satu ini. Sangat menginsipirasi, khususnya bagi saya yang sudah gagal dalam proses beasiswa LPDP (2x) dan AAS tahun lalu.
    Terkadang pejuang malas dan pejuang kurang beruntung beda tipis, Pak.
    Tetap semangat untuk kawan-kawan yang masih berjuang.

  32. Saya setuju dengan tulisan ini, saya merasa termasuk dengan kriteria yg disebutkan diatas…
    saya ingin membangkitkan motivasi kembali namun saya bingung harus memulainya darimana..

  33. Tulisan ini benar-benar tamparan *sakit.
    Beberapa poin disitu adalah cermin diri saya ketika SMA. Namun, semenjak masuk kuliah dan dikelilingin teman-teman yang hebat, alhamdulillah saya sudah DO dr title pejuang malas ini .hehe

    Jujur, saya tidak pernah berburu beasiswa australia, mendengar ADS saja belum. Namun setelah membaca beberapa tulisan anda, saya langsung terhipnotis untuk mencobanya suatu saat nanti. Entah ketika s2 atau s3.

    Terima kasih banyak pak atas tulisannya yang inspiratif!

  34. Terima kasih pak Andi.

    Dan saya harus mengiyakan apa yg tertulis diatas.
    Kadang rada jenuh saat ada yg bertanya “deadlinenya kapan yaaa, toefl aku masih 300an udah pasti gak lolos” eh diajak belajar malah “aku sibuk” hehhe

    Semoga anak muda Indonesia bisa terus baik kedepannya. Amiiin

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s