Belajar presentasi dari standup comedy


Tidak semua orang bisa lucu seperti seorang standup comedian, maka kita tidak akan belajar menjadi lucu tetapi belajar presentasi. Satu ilmu standup comedy yang bisa diterapkan oleh seorang presenter adalah kerseriusan dalam menghafalkan materi. Anda pernah melihat standup comedian tampil begitu lucu dan terkesan alami penuh improvisasi? Jangan “tertipu”, 90% dari standup comedy adalah hasil skenario dan hanya 10 persen hasil improvisasi. Hal ini ditegaskan comic Indonesia seperti Ernest Prakasa dan Pandji Pragiwaksono, dua comic favorit saya. Jika Anda melihat penampilan seorang comic sekali saja, mungkin sulit untuk melihat bahwa leluconnya adalah hasil menghafalkan naskah karena nampak begitu alami. Namun jika Anda melihat lebih dari satu video mereka, Anda akan setuju dengan saya bahwa standup comedy adalah hasil belajar keras, hasil menghafalkan sebuah naskah seperti naskah film yang lengkap dengan titik, koma, intonasi, dan gerak tubuh.

Standup comedian dunia seperti Chris Rock atau Russell Peters dengan jelas memperlihatkan hal ini dari berbagai aksi panggung yang berbeda. Chris Rock bahkan bisa menyampaikan bahan lelucon dengan kata-kata dan intonasi yang persis sama di satu panggung dan panggung lainnya. Coba lihat sebuah video berikut yang merupakan gabungan dari pecahan video aksinya yang tampil di panggung berbeda dengan materi yang sama. Video yang sesungguhnya merupakan hasil penyuntingan ini nampak seperti satu video utuh karena Chris Rock bisa tampil persis sama di satu panggung dan panggung lainnya. Ini adalah bukti bahwa standup comedy adalah hasil menghafalkan skenario.

Ini bisa ditiru untuk presentasi. Saya sering melakukan ini. Untuk presentasi dengan Bahasa Inggris saya biasanya membuat naskah skenario lengkap dengan intermezzo, intonasi dan titik koma. Saya tahu, ada orang yang memang tidak perlu melakukan ini karena bakat presentasinya begitu alami. Saya tidak termasuk salah satunya. Saya harus membuat naskah lengkap. Tugas selanjutnya adalah menghafalkan dan menampilkannya dengan gaya alami. Seorang presenter yang baik, seperti juga standup comedian, adalah seorang aktor peran yang baik. Mereka mampu menghafalkan skenario dengan tepat dan membawakannya dengan akting yang alami. Bagaimana caranya? Berlatih! Jika saya tidak bisa melakukan ini setelah 100 kali latihan, saya akan berlatih 300 kali!

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

4 thoughts on “Belajar presentasi dari standup comedy”

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s