Perubahan itu telah tiba


Pidato Kemenangan Barack Obama
[diterjemahkan dengan improvisasi oleh I Made Andi Arsana]

Selamat malam Chicago!
Seandainya di luar sana masih ada yang meragukan apakah benar Amerika adalah tempat di mana segala kemungkinan bisa terjadi; seadainya masih ada yang mempertanyakan apakah mimpi dan harapan para pendiri bangsa kita masih hidup di masa kini; seandainya masih ada yang meragukan kekuatan demokrasi kita; maka malam ini adalah jawabannya.

Jawaban ini disampaikan oleh panjangnya antrian yang mengular di berbagai sekolah, dan gereja dengan jumlah yang bahkan bangsa ini belum pernah saksikan sebelumnya; jawaban ini disampaikan oleh orang-orang yang rela menunggu tiga jam dan empat jam, bahkan banyak dari mereka memilih untuk pertama kali dalam hidupnya, karena mereka percaya bahwa kali ini haruslah ada perubahan, bahwa suara mereka bisa penjadi bagian dari perubahan itu.

Jawaban ini disuarakan oleh mereka yang muda dan tua, kaya, miskin, Demokrat dan Republikan, hitam, putih, Hispanik, Asia, Amerika asli, gay, bukan gay, yang cacat maupun yang tidak – singkatnya, jawaban ini dikumandangkan oleh warga Amerika yang mengirimkan pesan kepada dunia bahwa kita bukanlah sekedar kumpulan individu atau kumpulan bangsa merah dan biru: kita tetap dan akan selalu menjadi United States of America.

Jawaban ini pula yang menuntun mereka – yang sudah terlalu lama diyakinkan untuk sinikal, ketakutan dan penuh keraguan tentang apa yang bisa dicapai – untuk kembali menggapai busur sejarah dan merentangkan tangannya ke arah harapan masa depan yang lebih baik.

Sudah sejak lama perubahan itu mengarah pada kita, tetapi malam ini, karena kita telah melakukan sesuatu hari ini, di pemilu tahun ini, di saat yang menentukan dalam hidup, perubahan itu telah tiba di Amerika.

Saya baru saja menerima telepon yang sangat berharga dari Senator McCain. Dia telah melewati perjuangan panjang dan melelahkan di kampanye ini dan dia bahkan telah berjuang lebih lama dan lebih keras untuk bangsa yang dicintainya. Dia telah melakukan segala macam pengorbanan untuk Amerika yang kita bahkan tidak bisa bayangkan, dan kita turut menikmati keadaan yang jauh lebih baik berkat pengabdian seorang pemimpin yang tangguh dan tidak individualistis seperti dia. Saya menyelamatinya, saya juga menyelamati Gubernur Palin atas semua yang telah mereka capai. Dan saya berharap serta siap untuk bisa bekerjasama dengan mereka untuk memperbarui janji-janji bangsa ini di bulan-bulan mendatang.

Saya berterima kasih pada pasangan saya, seorang yang senantiasa berkampanye dari lubuk hatinya dan berbicara atas nama orang-orang yang tumbuh bersamanya di jalan Scranton dan kerap melaju dalam kereta yang ditumpanginya menuju rumahnya di Delaware, dialah Wakil Presiden Amerika Serikat terpilih, Joe Biden.

Saya tidak akan berdiri di sini malam ini tanpa dukungan yang tak kenal lelah dari sahabat terbaik saya selama 16 tahun terakhir, batu karang keluarga kami dan cahaya cinta bagi hidup saya, dialah ibu negara kita mendatang, Michelle Obama. Sasha dan Malia, ayah mencintai kalian lebih dari yang bisa kalian bayangkan, dan kalian baru saja dihadiahi seekor anjing lucu yang akan memasuki gedung putih bersama kita. Sementara itu, meskipun beliau tidak lagi bersama kita di sini, saya yakin nenek saya sedang menyaksikannya, begitu juga seluruh keluaga saya yang telah menjadikan saya sebagaimana saya malam ini. Saya merindukan mereka malam ini dan sadar betapa besar utang saya pada mereka. Kepada adik saya Maya dan halma serta semua saudara saya lainnya, terima kasih atas dukungan yang kalian berikan. Saya berterima kasih kepada mereka semua.

Untuk manajer kampanye saya, David Plouffe. Dialah pahlawan dibalik layar untuk kampanye ini yang telah mewujudkan kampanye politik terbaik dalam sejarah Amerika Serikat. Ahli strategi saya, David Axelrod, yang telah mendampingi saya dalam berbagai langkah perjuangan ini, dan untuk tim kampanye terbaik yang pernah ada dalam sejarah politik – kalian telah membuktikan dan mewujudkan semua ini. Saya berterima kasih selamanya atas apa yang telah kalian korbankan untuk menyelesaikan perjuangan ini.

Namun di atas semua itu, saya tidak akan pernah lupa siapa yang sesungguhnya memiliki kemenangan ini. Kemenangan ini adalah milik Anda semua. Kemenangan ini milik Anda!

Saya sadar, awalnya saya bukanlah calon yang paling diharapkan untuk berkantor di Gedung Putih. Kami mulai dengan uang yang sangat terbatas dan dukungan yang minim. Kampanye kami tidak terpampang di gedung Washington – kampanye ini dimulai di halaman belakang di Des Moines, ruang tengah di Concord serta teras depan di Charleston.

Kampanye ini dibangun oleh kaum pekerja, lelaki dan perempuan, dengan sedikit tabungannya dan menyumbang lima dolar, sepuluh dolar, duapuluh dollar untuk perjuangan ini. Dia kemudian menumbuhkan kekuatan dari anak-anak muda yang menolak mitos bahwa generasi mereka adalah generasi apatis; dari mereka yang meninggalkan rumah dan keluarga untuk pekerjaan yang membuat mereka kurang tidur untuk gaji yang kecil. Kampanye ini menumbuhkan kekuatannya dari mereka yang tidak terlalu muda dan rela melawan panas dan dingin dan mengetuk pintu rumah orang-orang yang mereka tidak kenal; dari jutaan warga amerika yang menjadi relawan dan berjuang serta membuktikan bahwa dua abad kemudian, sebuah pemerintahan dari, oleh dan untuk rakyat ternyata tidak punah dari muka bumi. Saya persembahkan kemenangan ini untuk Anda semua.

Saya sadar bahwa Anda tidak melakukan ini hanya untuk memenangkan pemilu dan saya tahu bahwa Anda tidak melakukannya untuk saya. Anda melakukannya karena anda sadar betapa besarnya tugas yang menghadang di depan mata. Meskipun kita merayakan kemenangan malam ini, kita sadar bahwa tantangan yang akan kita hadapi esok hari adalah yang terbesar sepanjang hidup kita. Dua perang sedang berkecamuk, plenet bumi kita dalam ancaman, dan krisis keuangan terburuk sepanjang abad ini. Bahkan malam inipun, kita sadar bahwa ada sekelompok prajurit amerika yang gagah berani terjaga di tengah gurun di Iraq dan pegunungan di Afghanistan untuk menyabung nyawa mereka demi kita semua.

Ada para ibu dan ayah yang merebahkan tubuhnya namun tetap terjaga setelah anak-anak mereka tertidur dan bertanya-tanya bagaimana mereka akan membayar cicilan rumah, atau membayar biaya dokter atau menabung untuk pendidikan mereka. Ada energi baru yang harus dikembangkan dan banyak pekerjaan baru yang harus diciptakan; sekolah baru harus dibangun dan ancaman untuk dihadapi serta hubungan yang harus diperbaiki.

Jalan kita ke depan akan panjang. Pendakian kita akan sangat terjal. Kita mungkin tidak sampai pada tujuan kita dalam setahun atau bahkan dalam masa jabatan saya sebagai presiden, tetapi Amerika, harapan saya tidak pernah sebesar malam ini bahwa kita akan sampai di sana. Saya janjikan bahwa kita bersama-sama sebagai bangsa akan sampai pada tujuan kita.

Tentu saja kita akan mengalami hambatan atau langkah awal yang tidak selalu mulus. Akan ada banyak yang tidak setuju dengan kebijakan saya sebagai presiden, dan kita semua tahu bahwa pemerintah tidak akan mampu menyelesaikan setiap masalah. Tetapi saya akan selalu jujur dengan tantangan yang kita hadapi. Saya akan mendengarkan Anda, terutama kalau kita tidak sepakat. Dan di atas semua itu, saya akan meminta anda untuk terlibat dalam pekerjaan besar untuk membangun kembali bangsa ini, seperti halnya yang telah dilakukan di Amerika selama dua ratus dua puluh satu tahun ini – bongkahan demi bongkahan, bata demi bata, dan tangan-tangan yang mengeras.

Apa yang telah kita mulai 21 bulan lalu saat musim dingin yang beku tidak boleh berhenti musim gugur malam ini. Kemenangan ini sendiri bukan perubahan yang kita dambakan – ini hanyalah memberi kita kesempatan untuk membuat perubahan itu. Dan yang pasti, perubahan tidak akan pernah terjadi jika kita kembali mengerjakan segala sesuatu dengan cara-cara lama. Perubahan tidak akan terjadi tanpa Anda semua. Tanpa semangat baru akan pelayanan, tanpa semangat baru akan pengorbanan

Mari kita bangkitkan kembali semangat baru akan patriotisme; akan tanggung jawab yang menjadi kewajiban kita masing-masing. Mari kita bekerja lebih keras lagi dan peduli tidak saja kepada diri sendiri tetapi juga kepada sesama. Ingatlah bahwa jika krisis keuangan ini telah mengajarkan kita sesuatu, maka pelajaran itu adalah bahwa kita tidak boleh membiarkan Wall Street semakin makmur sementara Main Street menderita. Di negeri ini, kita bangkit berjaya atau runtuh bersama-sama sebagai satu negara dan satu bangsa.

Mari kita lawan godaan untuk kembali terjerumus dalam keterpecahan dan kedengkian dan ketidakdewasaan yang telah meracuni politik kita sejak lama. Mari kita ingat bahwa seseorang dari negara ini pernah membawa spanduk Partai Republik menuju Gedung Putih – sebuah partai yang yang didirikan atas dasar nilai-nilai kemandirian, kemerdekaan individu dan kesatuan nasional. Nilai-nilai itulah yang kita anut. Meskipun partai Demokrat telah mengukir kemenangan besar malam ini, kita memperolehnya dengan kerendahan hati dan kemantapan niat untuk menyembuhkan luka akibat keterpecahan yang telah menyurutkan langkah kita. Seperti yang diucapkan Lincoln kepada bangsa dengan keterpecahan yang lebih parah dari sekarang ini, “Kita bukanlah musuh, tetapi sahabat… meskipun ambisi telah mengusik persahabatan kita, dia tidak boleh menghancurkan jalinan cinta diantara kita.” Dan bagi warga Amerika yang dukungannya masih harus saya menangkan – saya barangkali masih gagal memperoleh suara Anda malam ini, namun saya mendengar suara Anda, saya memerlukan bantuan Anda semua, dan yang pasti, saya akan menjadi presiden bagi Anda juga.

Bagi Anda yang menonton malam ini dari belahan dunia lainnya, dari parlemen dan istana, bagi mereka yang berkerumun di depan radio di pojok planet bumi yang bahkan mungkin terlupakan, kisah kita mungkin berbeda, tetapi takdir kita serupa dan secercah cahaya kepemimpinan baru di Amerika kini telah hadir. Bagimu yang berniat membawa kehancuran bagi dunia, kami akan mengalahkanmu. Bagi Anda yang mencari kedamaian dan keamanan, kami akan mendukung Anda. Dan bagi mereka semua yang masih bertanya apakah cahaya Amerika masih bersinar terang, malam ini kita buktikan sekali lagi bahwa kekuatan sejati bangsa kita tidak datang dari keperkasaan tantara kita atau ukuran kemakmuran kita melainkan dari gigihnya kekuatan idealisme kita yakni demokrasi, kebebasan, kesempatan dan harapan yang tak pernah padam.

Inilah kecemerlangan sesungguhnya yang dimiliki Amerika – bahwa Amerika bisa berubah. Persekutuan kita bisa disempurnakan. Dan apa yang telah kita capai memberi kita harapan akan apa yang bisa dan harus kita capai esok hari.

Pemilu kali ini dihiasi banyak hal yang pertama dan berbagai cerita yang akan dituturkan dari generasi ke generasi. Namun satu hal yang bersarang di pikiran saya malam ini adalah kisah seorang perempuan yang mencoblos kartu suara di Atlanta. Dia tidak ubahnya seperti jutaan orang lainnya yang berada dalam antrian panjang untuk memastikan suaranya terdengar dalam pemilu kali ini, kecuali untuk satu hal – Ann Nixon Cooper kini berusia 106 tahun.

Dia terlahir pada generasi sesaat setelah jaman perbudakan, saat tidak ada mobil di jalanan dan tidak ada pesawat melintas di langit; ketika seseorang seperti dirinya tidak bisa memilih karena dua alasan – karena dia adalah seorang perempuan dan karena warna kulitnya.

Dan malam ini, saya merenungkan segala apa yang sudah disaksikannya selama seabad hidupnya di Amerka – antara sakit hati dan harapan; perjuangan dan kemajuan; suatu masa saat kita diyakinkan bahwa kita tidak bisa, munculah orang-orang mendobrak dengan kemantapan hati ala Amerika: Ya kita bisa.

Saat suara kaum perempuan dibungkam dan harapan mereka diruntuhkan, dia sempat menyaksikan mereka berdiri dan berteriak dan akhirnya mengumandangkan jerit hati mereka lewat kartu suara. Ya, kita bisa.

Ketika terhampar keputusasaan dalam mangkok berdebu dan depresi di seluruh negeri, dia menyaksikan bangsa ini bangkit melawan ketakutan dengan “Kesepakatan Baru,” pekerjaan baru, dan pemahaman baru akan tujuan bersama. Ya, kita bisa.

Ketika bom jatuh di pelabuhan kita dan tirani mengancam dunia, dia ada di sana dan menyaksikan sebuah generasi bangkit menuju kejayaan dan akhirnya sebuah demokrasi terselamatkan. Ya, kita bisa.

Dia ada di sana menyaksikan bus-bus di Montgomery, terowongan-terowongan di Birmingham, sebuah jembatan di Selma, dan seorang pengkhotbah dari Atlanta yang menyerukan kepada umat bahwa “kita harus mengatasi semuanya.” Ya, kita bisa.

Manusia menginjakkan kaki di bulan, sebuah tembok besar runtuh di Berlin, dunia terhubungkan dengan ilmu dan imaginasi. Dan tahun ini, dalam pemilu ini, dia juga menyentuhkan jarinya di layar komputer dan menentukan pilihannya, karena setelah 106 tahun di Amerika, setelah melewati masa-masa kejayaan dan saat-saat paling suram, dia tetap yakin Amerika bisa berubah. Ya, kita bisa.

Amerika, kita telah berjalan jauh. Kita sudah menyaksikan banyak hal. Namun ada banyak hal yang masih perlu diselesaikan. Oleh karena itu, malam ini mari kita bertanya pada diri kita – seandainya putra-putri kita dapat hidup dan menyaksikan abad berikutnya; jika anak-anak saya sedemikian beruntung dan bisa panjang umur seperti halnya Ann Nixon Cooper, perubahan apakah yang akan meraka saksikan? Kemajuan apa yang akan berhasil kita buat?

Inilah kesempatan kita untuk menjawab pertanyaan itu. Inilah kesempatan kita. Ini adalah saatnya untuk kembali menyediakan pekerjaan bagi rakyat Amerika dan membuka pintu harapan bagi putra-putri kita; untuk mengembalikan kemakmuran dan memperjuangkan kedamaian; untuk mengumandangkan kembali Mimpi Amerika dan menegaskan bahwa kebenaran sejati – meskipun kita beragam, kita sesungguhnya satu. Bahwa saat kita bernafas, kita berharap, dan ketika kita dihadapkan pada kesinisan, dan keraguan, dan mereka yang berusaha meyakinkan kita bahwa kita tidak bisa, kita akan menjawab dengan keyakinan yang tak pernah mati dan mampu mengumpulkan semangat sebuah bangsa: Ya, kita bisa!

Terima kasih. Tuhan memberkati Anda semua dan semoga Tuhan memberkati bangsa kita.

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

12 thoughts on “Perubahan itu telah tiba”

  1. Terima kasih Pak, sudah susah payah menerjemahkan. Membuat saya lebih mudah memahami an mengngat isinya.

    ===
    Sama-sama Aries, semoga berguna.

  2. De… mantabs terjemahane kenken kabar Wollonggong?? Tiang mau ke Sydney tgl 4 Dec ada fellowship di UNSW… mudah2an ketemu …
    Good Luck Ya!

    ===
    Suksma Bli Adi. Selamat datang di Sydney.. nanti kita ketemu lah 🙂
    Selamat atas fellowshipnya

  3. Wah mantap 🙂
    Pak Andi menyempatkan diri untuk menterjemahkan pidato ini.

    CMIIW;
    Red states = negara bagian pendukung partai republik
    Blue states = negara bagian pendukung partai demokrat

    Makasih Pak Andi

    ===
    Makasih juga Pak Budi… Thanks sudah mampir dan menyempatkan baca.
    Makasih atas koreksi red dan blue states-nya 🙂
    Mungkin Obama pengen lebih simbolik, jadi dia juga gak bilang pendukung republik atau demokrat 🙂 Saya sih ikut2an dia aja Pak 🙂

  4. Obama boleh jadi telah menjadi harapan baru bagi AS, bahkan dunia. di tengah serba ketidakpastian akibat isu terror, perang, rasial, krisis ekonomi, tampilnya Obama dengan visinya yang universal memberikan semacam terang bagi amerika dan dunia. Obama adalah pesan dari sebuah jaman yang tengah berubah.Semoga Andi juga dapat menjadi pesan dari perubahan yang akan terjadi di Bali. pulau kecil yang kita cintai bersama.

    salam dari Bali

    ===
    Makasih Bli Sukma… Seoperti kata Martin Luther King… I have a dream… Suatu saat Bli… akan terjadi sesuatu..

  5. terima kasih Pak Andi,

    saya ijin copy ya Pak, ada salah seorang teman di milist tetangga menanyakan terjemahan pidato obama. Ya untunglah di milist dosen ugm Pak Andi pernah posting. Boleh saya refer?

    salam,

    Nurhadi-Fisipol UGM

    ===
    Terima kasih Pak Nurhadi.. silahkan disebarkan seluas-2nya Pak 🙂 Sampai ketemu di Jogja.

  6. …”Ingatlah bahwa jika krisis keuangan ini telah mengajarkan kita sesuatu, maka pelajaran itu adalah bahwa kita tidak boleh membiarkan Wall Street semakin makmur sementara Main Street menderita. Di negeri ini, kita bangkit berjaya atau runtuh bersama-sama sebagai satu negara dan satu bangsa”

    …”kekuatan sejati bangsa kita tidak datang dari keperkasaan tantara kita atau ukuran kemakmuran kita melainkan dari gigihnya kekuatan idealisme kita yakni demokrasi, kebebasan, kesempatan dan harapan yang tak pernah padam”

    Luar biasa….pidato yang penuh inspirasi dan membangkitkan semangat
    Terima kasih Pak Andi
    Sukses selalu.

    ===
    Makasih komentarnya d_haris…

    Dede Haris
    Dapen Muhammadiyah

  7. Semakin mantap timpal titiange niki…sukses selalu ndi…mohon ijin copy ndi…

    salam dari Teman Lama…..

    Kusala
    ====
    Durus Om Kusala 🙂

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s