Nama, Bangsa dan Bendera


Mungkin situasi harus pernah menempatkan nama kita berdampingan dengan bendera dan nama bangsa kita. Di titik itu mungkin kita akan merasakan kesunyian dan menjadi bangsa kita sendiri. Kita adalah bangsa kita dan kita adalah bendera itu sendiri.

Di titik itulah mungkin kita akan merasa tidak ada kesempatan untuk berbalik dan menghindar. Kita merasa tidak ada kesempatan untuk protes, mengeluh apalagi nyinyir menghina. Kita akan merasa bahwa cercaan pada pemerintah, presiden, sistem pendidikan dan pada anggota DPR adalah tikaman di ulu hati kita sendiri. Maka kita tidak akan lakukan.

Mungkin situasi harus pernah menempatkan nama kita berdampingan dengan bendera dan nama bangsa kita. Ketika itu terjadi maka kita akan dikelilingi oleh wajah, nama negara dan bendera yang asing. Maka hanya ada satu tekad yang muncul dan mengemuka: MEMBELA!

Catatan kecil dari Steering Committee Meeting, AIMS di Incheon, Korea, 5-6 Juli 2018

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

2 thoughts on “Nama, Bangsa dan Bendera”

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s