Buku Baru 2017: Inspirasi Empat Musim


Sahabat pembaca yang budiman,

Terima kasih telah setia bersama madeandi.com selama beberapa tahun terakhir. Saya tahu, ada pembaca yang telah berkunjung ke sini sejak 2004 dan masih kerap mampir hingga hari ini. Terima kasih. Pembaca baru yang awalnya tergelincir karena licinnya mesin pencari atau media sosial juga tidak sedikit yang akhirnya menjadi pembaca setia. Terima kasih. Apapaun yang Anda temukan di sini, semoga ada pelajaran, dari yang baik maupun tidak begitu baik. Dari cerita kesuksesan maupun kegagalan, semoga ada inspirasi yang bisa dituai.

Mengakhiri tahun 2017 saya persembahkan tulisan-tulisan saya di blog ini menjadi sebuah buku. Anda mungkin sudah membaca sebagian besar dari tulisan itu tapi mungkin tertarik untuk memilikinya sebagai buku untuk dibaca di kala senggang atau saat sedang melamun di kereta, pesawat, bus atau saat mengantri di mana saja. Atau mungkin Anda ingin membagi pengalaman membaca ini kepada mereka yang tidak punya kemewahan menikmati internet yang memadai. Saudara-saudara kita yang ada di tempat-tempat yang jauh dari riuh rendah teknologi mungkin akan sumringah menerima kiriman sebuah buku untuk mereka baca.

Buku ini adalah tentang perjalanan  saya mengunjung berbagai negara di Asia, Australia, Amerika, Eropa dan Afrika yang memberikan banyak pelajaran berharga. Inspirasi ini saya harap bisa menjadi alasan untuk keluar dari zona nyaman dan lingkungan geografis yang melenakan. Semoga inspirasi ini menggerakkan Anda untuk melakukan sesuatu yang baru dan memutuskan untuk mengunjungi tempat-tempat jauh yang asing dan penuh kejutan.Kepada Anda yang berada di teman-tempat jauh yang mungkin terlupakan, semoga buku ini jadi pengingat bahwa dunia kita sebenarnya jauh lebih besar dari yang kita lihat. Dunia ini sesungguhnya sebesar imajinasi kita.

Semoga buku ini mengingatkan bahwa kita adalah warga dunia. Jika dunia bisa digerakkan dari sebuah kantor di Wall Street New York, maka dia harusnya bisa diwarnai dari sebuah rumah sederhana di Talaud atau Atambua. Maka bukalah mata, lakukan hal-hal baru. Seperti nasihat Mark Twain, dalam dua puluh tahun ke depan, kita akan lebih sering menyesali apa yang tidak sempat kita lakukan, bukan apa yang kita lakukan.

Seorang sahabat penulis idola saya, Bang Fuadi, penulis Negeri Lima Menara, menyampaikan dukungannya:

Berbilang buku catatan perjalanan yang saya baca, tapi buku ini salah satu favorit saya. Kisah tamasya dengan aneka cita rasa: haru, tawa, bangga dan menyuntikkan energi. Ahli hukum laut dan surveyor ini kerap berbicara di berbagai forum internasional, di hadapan para pemimpin dunia, peneliti internasional, menteri dll. tapi sirkuit global yg membanggakan ini tak membuat dia lupa utk membimbing mahasiswanya dengan penuh perhatian di rumahnya yang asri. Dan kawan baik saya ini terus rindu utk pulang ke Bali, mengobrol berlama-lama dengan ibunya di dapur sambil menyantap masakan ibu.

Apakah Anda ingin mengoleksi karya ini? Dapatkan satu buku istimewa di bit.ly/Inspirasi4Musim

 

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

One thought on “Buku Baru 2017: Inspirasi Empat Musim”

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s