Melanggar hukum demi cinta


Saya bukanlah orang yang bersih dari pelanggaran lalu lintas. Meskipun sudah mencoba, kadang pelanggaran masih tetap terjadi. Sekali-sekali saya masih menerobos lampu merah, umumnya karena kendaraan di belakang berkecepatan sangat tinggi dan seakan yakin bahwa saya akan melanggar. Daripada menjadi sasaran empuk mobil di belakang saya, pelanggaran akhirnya menjadi pilihan. Ironis memang.

Meski begitu, untuk yang satu ini saya mencoba berkomitmen: tidak melakukan gerakan U TURN (berbelok 180°) ketika ada tanda dilarang memutar. Hal ini sudah menjadi kebiasaan walaupun tentunya saya harus menempuh jarak yang lebih jauh dan waktu yang lebih panjang. Setelah menjadi kebiasaan, menempuh jarak yang lebih jauh dan waktu yang lebih panjang ini ternyata menyenagkan juga. Saya tidak mengalami masalah apapun.

Persoalan jadi lain kalau saya dan Asti mengendari motor masing-masing. Sudah menjadi kebiasaan, Asti di depan dan saya di belakang megiringi. Ketika tiba di jalan depan rumah, hampir selalu Asti berbelok di tempat yang tidak boleh berbelok. Memang kalau menempuh jalan ini, waktu dan jarak tempuh jauh lebih singkat. Alhasil, semakin cepat tiba dan mendapati senyum Lita di rumah. Saya pun, dengan senyum geli, mengikutinya. Hari ini saya melanggar komitmen. Sebenarnya bisa saja saya tidak hirau dan tetap melewati jalan yang saya lewati biasanya, tapi ada perasaan tidak tega melakukan itu. Saya membayangkan, saya akan terlihat kaku dan tidak supportive kepada istri he he he. Apakah tindakan saya salah? Jelas salah. Tidak perlu ditanyakan ke mana-mana, melanggar rambu lalin adalah kesalahan, cuma memang masih saya lakukan

Sampai di rumah Asti biasanya tertawa, merasakan kemenangan. Dia tahu apa yang kami lakukan tadi konyol dan salah. Itu pasti. “Nggak apa-apa ya yah, demi cinta” katanya berkelakar dan kami tergelak. Cinta memang dasyat. Kekuatannya seperti pisau bermata dua, dia bisa melambungkan kita ke puncak pencapaian, bisa juga menjerumuskan ke lembah kegagalan. Melanggar rambu lalu lintas mungkin jauh dari semua bencana itu, tapi setidaknya saya mengerti dari mana bencana itu berawal.

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

5 thoughts on “Melanggar hukum demi cinta”

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s