Tips Sukses untuk Mahasiswa ala #KUChat


Beberapa waktu lalu, Kampus Update mewawancarai saya lewat twitter terkait pandangan saya tentang tips sukses bagi mahasiswa. Prosesnya sederhana, saya dimention oleh @KampusUpdate dengan pertanyaan dan saya kemudian mereply twit tersebut dengan menambahi tagar #KUChat. Prosesnya cukup seru. Saya tampilkan lagi jawaban saya di blog ini agar lebih mudah disimak. Semoga ada yang bermanfaat bagi pembaca.

  1. Halo Pak @madeandi, apa kabar? Sekarang sedang sibuk dalam kegiatan apa saja?
    Halo juga dan updaters, terima kasih. Saat ini saya mengajar di @geodesiugm dan menjadi Kepala @oiaugm Masih tetap meneliti, menulis dan ikut konferensi. Berbagi sama anak2 muda seperti para updaters juga jalan.
  2. Bisa ceritakan sedikit filosofi hidup yang Pak @madeandi pegang apa ya sampai bisa sukses keliling 4 benua?
    Lakukan dengan baik, percaya apa yang tidak mematikan kita akan menguatkan. Menyerah adalah kalah. Saya lahir di keluarga yang sederhana dengan Bapak dan Ibu hanya sekolah SD. Ini membuat saya mudah beryukur. Mudah bersyukur tidak berarti mudah puas. Saya percaya dengan prinsip dinamis: happy dengan keadaan tapi percaya perubahan. Btw, saya sudah ke lima benua. Sudah sempat ke Somalia juga di tahah Afrika hehe.
  3. Bisa jelaskan pentingnya pengembangan diri bagi mahasiswa?
    Sangat penting! Sekarang ini sesuatu laku karena fungsi tambahan, bukan fungsi utama. Mahasiswa juga begitu. Mahasiswa tidak bisa jual diri hanya karena IP tinggi, seperti HP tidak laku hanya karena bisa untuk nelpon. Anda tidak bisa jual HP dan bilang “ini bisa untuk nelpon” tapi “HP ini kameranya bagus, bisa FB, bisa twitter” dll. Pengembangan diri mahasiswa juga demikian. Semua dalam rangka mendapatkan kualitas tambahan untuk kompetisi. Terlalu mainstraim kalau bilang “saya alumni geodesi dan bisa GPS”. Coba “saya alumni geodesi dan pinter jadi MC”. Biasa saja kalau bilang “lulusan informatika dan pinter programming”. Coba “lulusan informatika dan jago negosiasi”. Intinya, pengembangan diri mahasiswa diperlukan untuk mendapat sesuatu yang bisa jadi nilai jual unik, tidak biasa.
  4. Bagaimana cara mahasiswa membangun pengembangan diri mereka?
    Pertama, mahasiswa harus merasa menjadi bagian dari komunitas yang lebih besar sehingga peduli dan peka. Tidak asik sendiri. Mahasiswa perlu paham bahwa dia perlu kehadiran orang lain, perlu komunikasi, perlu organisasi, perlu kolaborasi. Maka mahasiswa perlu aktif di kegiatan kemahasiswaan. Perlu ikut kegiatan ekstra kurikuler, perlu jadi sukarelawan, keluar dari kotak. Tidak segan belajar hal baru, termasuk dari disiplin ilmu lain. Belajar menerima tanggung jawab besar. Berani menerima tantangan dengan ikut kompetisi. Dengan begitu kita mengukur diri. Perbayak membaca dan diskusi. Belajar menangani proyek atau pekerjaan sebenarnya sesuai bidang ilmu agar tahu dunia nyata dan risikonya. Menganggap bahasa Inggris adalah bahasa sendiri karena kita adalah penduduk sebuah desa yang bernama “Global Village”
  5. Kadang,mahasiswa belum memiliki personal brand & value cukup baik. Bagaimana agar mahasiswa mampu berkompetisi di global?
    Langkah pertama adalah menjadi ‘hebat’ pada apa yang seharusnya menjadi disiplin kita. Setelah itu, kenalkan. Untuk itu harus percaya bahwa tidak ada bim salabim. Yang ada adalah usaha serius dan doa yang tulus. Kerja keras. Agar efektif, kita perlu tahu kekuatan kita di mana, passion kita apa. Temukan, lalu cintai dengan sungguh2! Check: Apa yang sdh kamu lakukan dalam waktu lama dan tidak pernah bosan. Itu passion kamu! Tapi tetap rasional! Kompetisi global perlu bahasa global dan mental global. Ini harus ditumbuhkan! Jangan suka baca berita buruk! Kompetisi global dimulai dengan memanangkan kompetisi lokal. Kalau menghadapi teman kos saja minder, jangan mimpi! Sadari, Indonesia dibutuhkan dunia dan penting posisinya. Jangan hanya baca berita yang mengolok2 bangsa sendiri . Yang penting, kunjungilah tempat2 di dunia agar paham dengan jelas sebelum berkompetisi secara global. Sulit membayangkan akan ‘menundukkan’ suatu negara jika tidak pernah merasakan udara mereka. Jelajahi dunia!
  6. Menurut Pak @madeandi apakah generasi muda saat ini siap bersaing dengann tenaga kerja dr ASEAN lainnya menjelang MEA 2015?
    Kita siap menghadapi MEA asal kita bekerja lebih keras lagi. Menjaga mental global dan optimis. Jangan hanya sibuk menahan mereka agar tidak masuk ke Indonesia tapi serius mengusahakan agar kita masuk ke mereka! Dari segi bahasa kita belum siap. Bahasa Inggris perlu ditingkatkan. Bahasa ASEAN belum kita pelajari dg serius 😦 Keterampilan teknis tidak cukup kalau tiba2 dapat proyek di sebuah desa terpencil di Vietnam kalau tidak bisa bahasa mereka. Kita sibuk belajar bahasa Inggris tetapi lupa belajar budaya Thailand, padahal mau kerja di sana kan. Intinya kesiapan kita menghadapi MEA memang ada tatapi dengan catatan yang cukup banyak. Tapi kita bisa. Optimis!
  7. Menurut Pak @madeandi penting manakah pengalaman magang atau pengalaman beasiswa kuliah di luar negeri?
    Saya orang yang ‘rakus’ mungkin hehe. Saya bilang keduanya penting banget! Usahakan keduanya dapat! Tapi kalau harus memilih maka tergantung profesi. Mau profesional di industri mungkin bisa magang! Mau jadi peneliti di perguruan tinggi, mungkin bisa kuliah di LN. Ini salah satu opsi. Yang terpenting, kuliah di LN dengan beasiswa atau magang di perusahaan harus sama2 membuat diri bertumbuh. Untuk apa kuliah di LN dengan beasiswa kalau hanya membuat kita suka memaki2 bangsa sendiri dan tukang keluh! Untuk apa magang di perusahaan hebat kalau hanya membuat kita jadi materialistik dan kehilangan kepekaan sosial!
  8. Tahap2 apa aja yang baiknya dilakukan mahasiswa agar mereka dapat memiliki bekal yang cukup baik selepas lulus kuliah S1?
    Pertama, biasakan membaca skripsi dan melihat lowongan kerja sejak semester 1 agar tahu ‘masa depan’! Kedua, buatlah CV saat semester 1 dan bayangkan bahwa CV itu Anda tulis ketika lulus S1. Buat seindah mungkin! Pastikan CV yang Anda buat, memenuhi syarat lowongan kerja yang sudah Anda amati sebelumnya 😀 Lampaui, bila perlu! Tempel CV itu di kamar, lihat setiap hari! Di sepanjang waktu, pelan2 jadikan CV itu KENYATAAN! Kalau Anda tulis TOEFL 600 tapi belum tercapai, KURSUS! Nulis IP 3.5 di CV tapi blm tercapai, BELAJAR! Memulai dari akhir. Bayangkan saat Anda pakai toga dan siap memasuki dunia kerja, apa yang diperlukan, LAKUKAN!
  9. Terakhir, adakah tips untuk para mahasiswa agar mereka memiliki karir yang sesuai impian mereka
    Percaya bahwa langkah utama mewujudkan mimpi adalah bangun dari tidur! Bahwa semua perlu kerja keras. Bergaul dengan pekerjaan sejak dini. Jangan tunggu lulus baru lihat2 lowongan kerja. Lakukan sejak awal. Akrab akrab lah dengan industri melalui jalur organisasi mahasiswa sehingga tidak kagok dalam pergaulan nanti. Yang paling penting, bermimpilah setinggi langit. Kalaupun jatuh, kamu akan jatuh di antara bintang2.
Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

15 thoughts on “Tips Sukses untuk Mahasiswa ala #KUChat”

  1. Izin share ya pak. Saya tertarik dengan bahasan poin 3 dan poin 6 nya, sangat menginspirasi 🙂

  2. Sangat menggugah, pak! Btw, untuk poin ke-4. Bagaimana dengan saya yang masuk kuliah di kelas karyawan, dimana saya kuliah disela-sela waktu kerja. Tugas kantor + tugas kuliah sudah cukup menyita waktu. Pada dasarnya saya suka berorganisasi, saya juga ingin masuk ke dalam kegiatan kampus.
    Dan juga, pekerjaan saya bisa diistilahkan ‘cross job’ dari jurusan yang saya ambil. Admin gudang dan Public Relation, karena saya kuliah setelah mampu mengumpulkan uang, hehehe.
    Bisa minta saran pak 🙂

  3. Pak Andi, tulisan bapak selalu menginspirasi dan membuat saya menyesal karena merasa terlambat untuk melakukan hal-hal yang bapak sampaikan di beberapa tulisan bapak.
    terimakasih pak, saya sangat menyukai tulisan anda pak..

  4. Wawancara yg bagus untuk di renungi dan di ikuti tips nya baek oleh mahasiswa maupun lulusan s1…

  5. Pak Andi, bagaimana jika kita baru menyadari semuanya ketika itu sudah terlambat? Ibaratnya kita masih ingin tidur tetapi dipaksa untuk bangun?

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s