Sekuntum mawar, tanpa alasan


Seorang perempuan muda yang menjajakan mawar di perempatan depan Gramedia Jalan Solo, Jogja mungkin tidak menduga saya akan membeli sekuntum mawar yang ditawarkannya dengan ragu sore tadi. Saya buka jendela dan dia mendekat ragu. “Berapa satu tangkai?” tanya saya dan dijawabnya semangat “sepuluh ribu Bapak”. Meluncur selembar berwarna merah ungu dan bertukar menjadi setangkai mawar merah.

Untuk apa saya membeli bunga mawar? Untuk Asti yang menunggu di rumah. Untuk Lita yang kadang sudah tertidur pulas saat saya membuka pintu depan rumah. Mengapa hari ini? Apa istimewanya? Tidak selalu butuh hari istimewa untuk membeli sekuntum mawar. Saya membelinya tanpa alasan karena demikianlah cinta: tanpa alasan.

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

10 thoughts on “Sekuntum mawar, tanpa alasan”

  1. salam kenal pak. saya baru tahu website anda 2 hari yang lalu dan ini kedua kalinya saya buka website anda. terima kasih untuk info-infonya. saya suka renungan yang satu ini …

  2. penulisan tentang cinta dengan cara yang sangat sederhana tapi penuh makna dan sangat manis.Salut buat bapak yang masih bisa menyisipkan sedikit waktu sekedar untuk berbagi hal sederhana yang sudah banyak dilupakan banyak orang di zaman super sibuk ini…:-)…salam kenal ya pak….

  3. Jika kita mencintai dengan suatu “ALASAN” maka cinta itu bisa saja akan pergi..hilang..sirna..jika ” ALASAN” tersebut suatu saat juga hilang..sirna..lenyap dr sesuatu yg kita cintai. Bang Andi betulll!! 🙂

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s