Menangislah sekali lagi


Menangislah sekali lagi, seperti ketika kamu belum terbiasa berjalan tegak dan belum dagumu mendongak tak pernah jatuh. Menagislah sekali lagi, karena mungkin ini kesempatan terakhir untukmu menjadi orang biasa. Tangisanmu adalah kejujuran yang mungkin tak kau peroleh lagi di tempat baru.

Air matamu adalah pertanda kesahajaanmu yang sesungguhnya mahal. Air mata adalah perwakilan cinta yang sesungguhnya tidak pernah kering dalam telaga hatimu. Keluarkanlah. Wakilkan keharuan dan kebaikan putihmu yang sebenarnya tidak pernah ternoda. Wakilkan semua ketulusan itu dengan isak dan senggukmu yang berlinang air mata. Jangan. Jangan kau tahun, pun kau seka. Jangan pula biarkan perasaan malu dan kelelakianmu terhina hanya karena air matamu.

Air matamu, sesungguhnya adalah siraman untuk tanaman cintamu dan bibit keperkasaanmu sebagai lelaki. Jangan perhah hinakan tetasannya yang sesungguhnya melegakan dadamu. Menangis, dan sadarlah.

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

1 thought on “Menangislah sekali lagi”

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s