Moon Walk


Saya telah lama terjebak dalam dunia ‘kanan’, berperan sebagai anak yang baik-baik saja. Saat tumbuh menjadi seorang anak kecil di desa yang letaknya bahkan tak tercatat di peta nasional, ukuran kebaikan seorang anak di desa saya sangatlah sederhana. Kalau sisiran rambut saya rapi, dibelah samping dan licin mengkilat oleh minyak kelapa lalu baju dimasukkan rapi, meskipun tidak sedang sekolah, maka saya sudah layak disebut anak baik. Jika saya menyapa orang yang saya temui di jalan dan menyalami mereka yang mampir ke rumah, maka saya sudah layak disebut anak teladan. Jika saya bertamu ke rumah orang atau berkunjung ke tempat-tempat umum (termasuk rumah sakit) dan menaggalkan sendal jepit lusuh saya lalu bertelanjang kaki menapaki lantai, maka saya sudah bisa disebut disiplin. Begitulan ukuran kebaikan dan keteladanan seorang anak kecil yang tumbuh di Desa Tegaljadi di tahun 1980an.

Anak baik seperti saya tidak memotong pembicaraan orang, tidak menentang orang tua, tidak  main musik alternatif, tidak merokok, tidak juga suka pulang malam. Semua tenang, semua mengalir sesuai norma yang entah kapan ditetapkan. Lingkungan saya tidak menerima saya berambut panjang dan mengenakan anting, apalagi ditato.

Di sekolah, saya juga baik-baik saja. Yang jelas tidak ada orang yang mengharapkan saya menjadi seorang musisi yang memukau cewek-cewek saat pentas di Malam Kreativitas sekolah. Tidak juga ada yang mengharapkan saya tampil kocak di panggung layaknya pelawak. Saya diwajibkan (oleh orang lain yang berucap lewat perasaan saya) untuk tampil tenang dan jaga citra. Kalau ada yang memperhatikan saya, sebaiknya bukan karena saya tampil memalukan tetapi karena terpesona mendengar pidato saya yang inspiratif. Kalaupun ada yang tertawa, itu bukan karena melihat saya bagai badut, tetapi karena lelucon cerdas kelas tinggi yang hanya dimengerti oleh kaum berilmu. Begitulah lingkungan membersarkan diri saya.

Diam-diam, di sela kekakuan sikap saya yang mencoba menyenangkan lingkungan, saya juga belajar menikmati diri sendiri. Di tahun 1995, saya belajar Moon Walk, gerakan ala Michael Jackson yang ditampilkan untuk pertama kali saat konser 25 tahun mot0wn. Billie Jane adalah lagunya. Saat belajar Moon Walk ini, tidak ada sedikitpun keinginan untuk menampilkannya di depan umum. Saya tetaplah seorang anak yang baik-baik saja yang tidak boleh tampil urakan. Alangkah membosankannya seorang saya. Boring, kata anak muda jaman sekarang.

Beberapa waktu lalu, saya mengikuti sebuah lokakarya yang dihadiri (katanya) pemimpin masa depan di Asia Tenggara. Entah apa pasalnya, seorang saya bisa terselip di antara orang-orang itu. Mungkin ini yang namanya keberuntungan.

Singkat cerita, ada kewajiban untuk menampilkan sebuah pementasan. Saya didaulat menjadi Michael Jackson dan meniru gayanya yang menyanyikan Billie Jane. Tentu saja Moon Walk harus diperagakan. Anehnya, saya pun meng-iya-kan, sesuatu yang bahkan tidak pernah saya impikan ketika mempelajari Moon Walk pertama kali. Kali ini saya tersihir oleh kata-kata para motivator “mencoba sesuatu yang baru”.

Menyetujui sesuatu yang sulit dilakukan ternyata menjadi motivasi tersendiri. Saya tentu saja tidak ingin mengecewakan mereka yang mempercayai saya, sekaligus yang terpenting, tidak ingin mengecewakan diri sendiri. Saya pun berlatih setiap malam hingga jam 2 pagi. Teman kecil saya, sahabat di SMA, kawan kuliah atau bahkan mahasiswa saya tentu tidak akan percaya, seorang Andi berlatih tarian ala Michael Jackson di sebuah villa sepi di Kangaroo Valley hingga jam 2 pagi adalah sesuatu yang tidak mungkin terjadi.

Malam bersejarah itupun terjadilah. Tentu saya tidak tampil sempurna tetapi teriakan histeris para penonton itu membuat saya jadi gila. Mungkin saya tidak menjadi orang lain dengan menampilkan Moon Walk mengelilingi api unggun di tengah teriakan para penonton tetapi justru menjadi diri sendiri dengan sisi-sisi karakter yang terlalu lama dipendam. Ya demikianlah yang mungkin terjadi.

Satu pelajaran penting yang saya ambil: jangan berhenti menggali diri sendiri. Hal-hal memalukan juga bisa menjadi sifat kita, waspadalah!

Advertisements

Author: Andi Arsana

I am a lecturer and a full-time student of the universe

5 thoughts on “Moon Walk”

  1. Ndi, mo nanya..
    Kenapa ya, saya sering setuju dengan permintaan atau tugas dari seseorang? Baik karena merasa kewajiban, tantangan, ingin mencoba, ingin membantu. Tapi kok saya sering gagal untuk disetujui orang lain ketika saya membagi tugas. Bermacam-macam alasan mereka. Mulai dari mengaku tidak mampu, sampai alasan ‘Hujan lho Pharma…jadi tidak ke kampus…’ Lho??

    1. Mb Pharma,
      Pertanyaan sulit ini susah dijawab. Saya tidak mungkin menggurui Mb Pharma soal ini 😦

      Mungkin jawabannya bisa meniru ‘pengumuman’ TVRI di masa lalu bahwa ‘kesalahan bukan pada pesawat televisi Anda’

  2. ha..ha..ha…
    Ada-ada aja Andi ini…takutnya saya yang salah dalam melakukan komunikasi…padahal sudah berusaha agar berkomunikasi dengan santun…dan introspeksi diri…
    Ah kayaknya saya mo daftar sekolah kepribadian John Robert Power nih….

  3. salam hangat bapak I Made Andi Arsana ……
    sampai sekarang saya masih terkesan dengan pidato bapak “independen day”walaupun saya sampai sekarang pun tidak tau artinya…heee….. sudah lama tidak berjumpa dengan bapak yg penuh guyon,kalo tidak salah terakir ketemu pas waktu di kampus.Setelah keluar dari dunia kampus saya banyak menemukan hal hal baru…..dan saya berkeinginan untuk mempelajari bidang geodesi dengan bapak…saya mohon bimbingan bapak..terus terang setelah keluar dari kampus saya hanya menekuni salah satu bidang geodesi saja yaitu Ilmu ukur tanah yang sangat ajaib itu…setelah saya mendapatkan koneksi internet di ujung pulau sumatera ini saya ingin berkomunikasi dan menambah wawasan dengan bapak….kira kira media apa yg bisa digunakan untuk memfasilitaasi keinginan saya tersebut.maaf bila sebelumya merepotkan tapi saya ingin belajar mengenai geodesi , internet beserta om google dari bapak ..
    salam hangat dari medan

Bagaimana menurut Anda? What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s